• Artikel Terbaru

    Senin, 27 Februari 2017

    Cerpen Lucu - Cowok Imut Senyuman Maut

    Berikut adalah sebuah cerpen lucu yang telah dikirimkan oleh pembaca yang bernama Alif Fatin Fadhilah dengan judul Cowok Imut dengan Senyuman Maut. Silahkan dibaca sampai selesai yah :

    COWOK IMUT DENGAN SENYUMAN MAUT
    Karya Alif Fatin Fadhilah

    Matahari cukup terik. Tapi nggak cukup bikin calon siswa kelas VIII, termasuk gue, buat males nyerbu papan pengumuman di sekolah kebanggaan gue. Pengumuman pembagian kelas. Bukannya lebay atau alay, tapi temen sekelas juga bisa menentukan prestasi. Itu anggapan gue. Gue adalah salah satu siswa teladan dan berprestasi di sekolah. Bukannya sombong, cuma pengen pamer aja. Eh, bukan… maksud gue cuma pengen cerita tentang siapa gue. Meskipun gue dari desa, tapi gue nggak kalah hebat dari temen-temen gue yang dari kota. Itu kalo bicara soal prestasi. Kalo wajah? Penampilan? Ah, gue rasa gue nggak jelek-jelek amat. Iya, emang Amat aja yang jelek. Aduh, gue ngelantur. Padahal tujuan gue kan mau bikin dongeng. Eh, salah… maksud gue cerpen. Sorry. And back to story…

    Dari tadi gue cuma bisa gigit jari dan nyimpen rasa penasaran yang teramat dalam ini. Gue kayak orang bego yang cuma bisa bengong di pinggir tembok ngeliat temen-temen gue yang pada rebutan buat ngeliat isi pengumuman. Udah kayak anak ilang kan gue? Hash, gue benci ini. Tapi apa daya? Tubuh gue yang masih setengah besar cenderung kecil nan mungil ini, nggak mungkin ikut nyeruduk-nyeruduk di sana. Oke, gue pasrah. Gue bakalan tunggu sampek papan pengumuman itu sepi.

    2011 detik kemudian. Yes! Akhirnya tinggal beberapa ekor manusia di sana. Segera gue berjalan menuju papan pengumuman itu. Gue mulai dari kelas pertama, VIII-A. Karena nama gue berawalan huruf A, langsung aja gue urut dari absen pertama. Barang kali nama gue ada. Ternyata NIHIL. Oke, cus ke VIII-B. Mulai dari absen pertama. Abdul Amin. Gue nggak kenal. Absen dua, Abdul Ghoni. Ini lagi nama kok couple-an sama atasnya. Eh, ini kan temen sekelas gue dulu. Oke lanjut, Achmad Dwi Bagus Anggara. Kayak pernah denger ini nama. Ingatan gue melukiskan satu wajah yang bener-bener gue benci selama setahun ini. Uwik! Cowok serem itu. Jangan sampek gue di kelas ini. Dan sialnya gue, hal itu terjadi. Alisya Bilqis Syafina. Nama indah gue persis di bawah nama cowok mengerikan itu. OMG HELLOOOO!!! Rasanya gue mau protes sama karyawan TU yang udah naruh nama gue di situ. Sayang, gue terlalu kecil buat ngelakuin hal sebesar itu.

    “Ciye… yang absennya deketan.”, suara cowok yang udah kayak hantu tiba-tiba muncul di samping gue. Cowok nyebelin yang tidak lain dan tidak bukan adalah Ferdi, teman sekelas Bagus dulu. Karena gue baik, gue kenalin Bagus sama lo pada. Bagus itu cowok yang naksir sama gue sejak dia liat gue di SD dulu, katanya gitu. Ada cowok yang naksir gue dan gue nggak suka. Gue nggak suka cowok. Haduh, salah! Salah! Maksud gue, gue nggak suka cowok kayak gitu naksir gue. Kenapa? Dia alay kalo kata anak gahol jaman sekarang. Dia teerlaalu kalo kata bang Rhoma. Gue nggak suka cara dia yang norak ngungkapin dan nunjukin perasaannya. Dia serem bukan karena tampangnya, tapi karena dia udah kayak hantu dalam hidup gue selama setahun ini. Kemana-mana gue diikutin sama dia. Gue tau gue cantik, tapi sebagai fans yang baik, jangan norak-norak gitu napa? Udah, gue males bahas dia. Lanjut percakapan gue sama Ferdi…

    “Gue lagi males debat sama elo.”, balas gue dengan nada sinis.
    “Tapi kalo sekelas sama gue nggak males kan?”, katanya dengan senyuman maut di wajah imutnya. Eh, enggak… maksud gue sok imut. Duh, oke gue ngaku, dia emang imut, apalagi kalo senyum. Sumpah amit-amit dia imut banget.
    “Apa?”, gue melongo dan langsung nyari nama dia di deretan kolom kelas gue. Dan gue nggak nemu. Ah, syukurlah… tapi sayang sih, padahal jujur gue pengen ketemu wajah imutnya tiap hari. Tapi gue pura-pura narik nafas lega.
    “Nama lo nggak ada di sini weekk.”, ledek gue sambil julurin lidah gue.
    “Emang elo tau nama lengkap gue?”, pertanyaannya bikin gue cegek.
    “Enggak, emang nama elo si…”, gue berhenti saat gue lihat papan nama di seragam putihnya. Ivan Ferdinand. Oke, gue tadi liat nama ini di kelas gue, tepatnya di absen 17. Gue tambah melongo dan dia masih senyum-senyum ke gue. Ini cowok gila apa setres apa kesambet? Duh, bikin gue klepek-klepek. Eh, jangan-jangan gue yang kesambet?
    “Sampai ketemu di kelas cinta… Eh, sorry maksud gue di kelas tercinta.”, katanya sambil berlalu dan melambaikan tangan. Dan gue malah membalasnya dengan kerutan di kening gue. Ini langka. Kesambet apa dia?

    Di rumah, gue nggak konsen. Kenapa tuh cowok nyebelin muter-muter di rumah gue? Maksud gue, di otak gue. Elo nggak capek apa? Sumpah elo nyebelin banget. Berani-beraninya masuk ke pikiran gue tanpa permisi. Sini berantem sama gue kalo berani. Dasar cowok nyebelin. Senyum-senyum kayak orang gila, lo kira senyum elo manis gitu? Manis enggak, ganteng juga enggak. Iya, elo nggak manis, elo nggak ganteng, dan elo nggak imut. Jujur, gue bohong.

    ***

    Hari ini hari pertama gue di kelas VIII. Bangku paling depan nomer dua dari pintu. Ya, itu bangku pilihan gue. Sebagai anak yang rajin, ulet, tekun, dan disiplin kayak gue, bangku itulah yang paling sip menurut gue. Mengenyampingkan itu semua, alasan pertama gue adalah karena mata gue minus. Bayangin aja kalo sampek gue di belakang, mata empat gue nanti bisa-bisa jadi enam. “Na’udzubillahimindzalik”, ucap gue sambil ketok-ketok meja.
    Berbagai wajah baru gue temui di kelas baru. Mereka memang spesies-spesies dari kelas yang berbeda sama gue dulu. Tapi wajah lama pun gue temui. Wajah sahabat-sahabat gue waktu kelas VII dulu. Dan… wajah dua cowok nyebelin itu. Meskipun yang satu dominan imut. Dan yang satu lagi dominan amit.

    “Teeeeetttt…”, bunyi bel tanda masuk kulkas. Eh, kelas. Jam pertama cuma diisi nggak sampek seperempatnya. Abis itu gurunya keluar. Kelas jadi gaduh. Ada yang ngobrol, ketawa-ketawa kayak punya gigi sendiri aja. Ada yang tidur, mungkin tadi malem begadang belajar buat UNAS. Hello… masih lama woy! Ada yang ngelamun, mungkin lagi mikirin utang. Ada yang nggosip. Oke, ini gue sama sahabat-sahabat gue. Kita nggak rumpik kok. Kita? Kalian enggak kok.

    Samar-samar gue liat ada cowok merhatiin gue. Gue harap itu bukan Bagus, cowok serem yang sekarang satu kelas sama gue. Perlahan gue liat ke arah cowok itu. Ternyata kali ini gue nggak sial, bahkan gue kayak ketiban rejeki. Dia Ferdi. Gue pura-pura pasang wajah jutek. Tapi dia malah ngeluarin senjata mautnya, pistol air. Aish, maksud gue senyumannya yang maut. Ya, gue mau jujur, gue selalu dibikin klepek-klepek sama senyumannya. Udah kayak ikan kepanasan kan gue?

    Tiap gue sekolah, gue selalu ketemu itu cowok, ya iyalah namanya juga satu kelas. Dan gue sadar, dia emang ganteng. Tau Marcell Darwin? Miriplah... Tapi mantan-mantan gue gak kalah gantengnya kok dari dia. Kalian pikir gue gak laku? Gue laku tauk, bahkan banyak cowok yang berusaha ngedeketin gue sampai ngemis-ngemis cinta gue tapi sayangnya gue bukan dermawan cinta. Gue buka akun facebook gue. Terpajang foto imut gue di sana. Banyak permintaan pertemanan dan inbox-inbox yang gak gue tanggepin. Gue bener-bener sok acuh, sok cuek, sok sombong dan sok sok lainnya. Oke, gue lebeh.

    Siang itu, sepulang sekolah gue buka akun facebook, ada lima inbox. Salah satunya dari Ferdi. Mata gue membelalak kaget, hampir aja mau copot. Untung ketahan sama kacamata gue. Haha sumpah gue lebeh. Gue nggak pengen bales chat-nya. Tapi apa daya? Tangan gue gatel buat nggak ngetik balesan buat dia. Akhirnya gue bales chat itu masih dengan gaya sok gue.
    “Hai :)”
    “Elo lagi.”
    “Oh, udah tau nama lengkap gue?”
    “Mau apa lo?”
    “Gue mau pohon.”
    “Hah? Pohon apaan?”
    “Pohon maaf lahir dan batin :3”
    “Lebaran masih lama keles”
    “Nggak peduli, gue mau minta maaf selama ini udah isengin lo sama Bagus.”
    “Hash, jangan sebut namanya. Dan gue nggak bakal mau maafin elo.”
    “Ayolah, kan gue udah minta maaf. Lagian sekarang gue nggak pernah ngatain lo sama dia kan? Sebagai ucapan maaf gue, besok gue traktir baksonya Pak Sabar deh :3”
    “Modus aja lo.”
    “Pokoknya besok jam istirahat pertama gue tunggu lo di kantin. Pentung!”

    ***
    “Toooootttt…”, bunyi bel istirahat pertama. Ferdi berjalan melintasi bangku gue. Gue tau kemana dia akan pergi. Ya, ke kantin buat nemuin Pak Sabar. Aduh, maksud gue dia ke kantin buat nungguin gue seperti janjinya. Asli gue nggak pengen ke sana. Gue nggak tau harus ngomong apa entar. Tapi tanpa gue sadari, kaki gue melangkah hampir saja menghampirinya. Sampai akhirnya gue sadar, dia senyum sok manis di bangku tengah. Gue pengen ilfeel. Tapi nggak jadi. Dia emang manis, serius. Gue malah jadi bayangin dia makan gula kebanyakan. Dan lambaian tangannya nyadarin gue. Ya, dia melambaikan tangannya ke arah gue, ngebuat gue harus pura-pura nengok ke belakang. Otak gue jadi nggak bisa muter. Hati gue dag dig dug der nggak karuan. Jantung gue serasa lagi digoncang. Kalo ada kesempatan, gue mau pingsan saat itu juga. Ada apa dengan gue? Gue bener-bener nggak bisa natap dia. Jadinya gue malah nyelonong ngelewatin dia. Darah gue rasanya nggak bisa ngalir pas dia pegang tangan gue, nahan gue biar duduk sebangku sama dia. Gue luluh, gue nggak berdaya. Dan dengan tidak ikhlas, gue tersenyum. Bener-bener senyum yang tidak ikhlas. Gue bingung, dia malah diem aja nggak bales senyum gue. What the Huff… Gue nyesel kenapa gue pake senyum segala. Bego banget sih gue. Pengen tarik senyum palsu gue tadi. Tapi akhirnya dia ngeluarin juga senjata mautnya. Dia senyum. Gue takut kena diabetes gara-gara ini anak.

    “Mas… Mbak… Monggo baksonya.”, kata pak Sabar sambil naruh dua mangkok berisi bola-bola daging beserta kuahnya.
    “Makasih, Pak.”, jawaban gue pas barengan sama Ferdi. OMG, inikah pertanda? Halah, gue mulai lebeh.
    Pak Sabar berlalu sambil tersenyum. Sumpah gue nggak tertarik. Enggak sama sekali!
    “Ayo dimakan.”, kata Ferdi sambil ngasih gue sendok sama garpu. Dan gue malah bengong. Hey, gue nggak lagi ngelamunin pak Sabar ya, plis!
    “Tenang, gue yang traktir.”, ucap Ferdi sembari melahap bakso di hadapannya. Nggak bisa ngebayangin kalo itu bakso lompat ke muka gue. Aish…
    “Enggak, gue bayar sendiri!”, sahut gue jutek sambil makan bakso itu dengan lahap, yaa namanya juga gratisan, jadi rasanya lebih enak. Sorry, gue nggak matre! Catet!
    “Ini juga nggak cuma-cuma keles.”, kata Ferdi sambil liatin gue makan.
    “Maksud lo?”, gue berhenti ngunyah dan bales tatapannya. Sayangnya, aku cuma kuat bentar doang.
    “Gue minta nomor hape lo. Gue bingung mau panggil lo apa. Kamu, elo, apa Alis aja? Kayaknya bagusan Alis aja deh ya…”
    Gue nggak tau, dia nanya, minta pendapat gue, apa ngomong sendiri sih? Gue sebenernya nggak mau ngasih dia nomer hape gue, tapi nanti gue bayar sendiri baksonya. Eh, maksud gue sebenernya gue seneng banget pas dia minta nomor hape gue. Akhirnya tanpa pikir panjang gue kasih nomer hape gue. Dan baksonya bener-bener gratis. Sekali lagi, gue nggak matre. Catet!

    Gue jadi deket sama dia. Terlebih pas gue sama dia jadi satu kelompok Study Tour ke Bandung. Gue jadi sering SMS-an, telponan, dan main bareng sama dia. Main di kelas maksud gue. Dia anaknya asyik pakek banget. Dan gue bener-bener sadar kalo ini cowok keren, ganteng, imut, dan yang nggak pernah gue lupa, senyumnya yang bikin gue hampir dilarikan ke rumah sakit gara-gara diabet.

    Kemarin, tepatnya tanggal 12 April 20xx, gue sama dia latihan buat upacara bendera hari Senin. Senengnya bisa latihan bareng sama dia. Karena gue mungil, gue dijadiin protokol, alias pembawa acara dalam upacara. Ya nggak mungkin juga kan gue jadi pengibar bendera dengan tubuh gue yang mini ini? Bisa-bisa gue dibawa terbang sama bendera yang gue kibarin sendiri. Dan bangganya gue, Ferdi yang jadi pemimpin upacara. Tapi, setau gue, dia nggak pernah tertarik sama hal-hal kayak gini.

    “Ini semua buat kamu, Lis.”, ucapnya saat gue sama dia lagi istirahat berdua, cuma berdua.
    Gue cuma melongo. Apaan yang buat gue? Orang dia nggak bawa apa-apa.
    “Aku ngelakuin ini demi kamu.”, jelasnya.
    Kali ini kening gue berkerut tanda tak mengerti. Padahal jantung gue udah mulai berdegup nggak karuan.
    “Kamu nyadar nggak sih kalo selama ini aku suka sama kamu. Dari kelas satu dulu. Tapi aku pura-pura aja ngatain kamu sama Bagus, padahal sebenernya aku cemburu. Dan asal kamu tau, aku yang minta sama mbak Dina, petugas TU, biar kita dijadiin satu kelas.”

    Jujur, gue tambah melongo, kali ini bener-bener kayak orang bego. Dan gue cuma bisa berharap dia nggak ilfeel sama gue gara-gara liat tampang gue. Karena jujur, jujur kacang ijo kalo gue juga suka sama dia.
    “Kamu mau nggak jadi pacarku?”. Akhirnya kata itu keluar juga dari mulutnya. Kali ini gue nggak mau melongo lagi.
    “Hah? Gimana ya?”, begonya gue malah njawab pertanyaannya dengan pertanyaan.
    “Aku tau kamu juga suka sama aku.”, katanya. Entah ini cowok kepedean apa emang bakat jadi dukun ya? Gue jadi bingung. Ini gimana? Gue harus jawab apa cobak? Gue jadi nggak bisa mikir ini. Dan gue malah mikir, ini cowok kenapa manggilnya tiba-tiba jadi aku-kamu?
    “Lis… mau kan jadi pacarku?”, dia kembali bertanya sambil megangin tangan gue. Tatapannya nggak kalah mautnya sama senyumnya. Bikin gue harus bilang…
    “Iya, aku mau…”. Oke, kali ini bukan elo-gue lagi. Gue harus nerima pemaksaan dan kenyataan pahit kalo akhirnya kita (aku dan kamu) emang udah jadian. Pahit? Maksud gue saking manisnya sampek rasanya pahit. Oke oke, bukan kenyataan pahit. Oke, gue ngaku kalo gue emang beruntung dan bangga bisa dapet cowok keren, imut, dan ganteng kayak dia, kayak Marcell Darwin. Uhlala ~ Gue ngaku, gue nggak mau nanggung dosa kalo gue bohong sama elo-elo pada.

    Entah perasaan apa yang tumbuh dalam hati gue. Sepertinya gue emang sayang sama dia. Dia baik dan selalu ngasih perhatiannya. Dia juga suka curi-curi pandang dan godain gue di kelas. Plis ya, gue ini pacar lo. Hati ini udah jadi milik lo. Ngapain masih caper sama gue? Dan ini yang bikin gue parno. Suatu hari gue buka akun facebook-nya, tentu aja setelah gue memeras paksa email dan password-nya. Gue buka pesan, pemberitahuan, dan segalanya. Pas gue liat pemberitahuan, gue shock dia dicolekin cewek-cewek. gue kalah saing sama dia. Aduh, maksdu gue, gue cemburu. Mana ceweknya lebih cantik dari gue. Enggak! Maksud gue, gue emang nggak cantik. Eh, salah! Gue cantik tauk, masak gak cantik? Udah… udah…
    Ya, gue parno cowok imut gue digodain sama cewek-cewek genit. Gue takut dia tergoda. Sama gue aja dia tergoda, apa lagi sama yang lebih… cantik?

    Sejak saat itu gue jadi sering curigaan sama dia, bahkan nggak jarang dia gue marahin nggak jelas. Mungkin dia juga udah bosen gue marahin terus. Sampai suatu hari, kenyataan yang nggak ada manis-manisnya kayak gue pun terjadi.

    “Kenapa kamu nggak putusin aja aku sekalian?”, kata Ferdi.
    “Oh, jadi kamu mau kita putus?”, tanyaku dengan nada tinggi.
    “Enggak gitu maksudku sayang… plis dong jangan marah mulu. Aku nggak mau putus dari kamu”, jawabnya sedikit lembut dan merayu. Sedangkan gue, gue dihantui perasaan parno gue soal cewek-cewek centil itu.
    “Oke, kita putus aja…”, masih dengan keparnoan gue. Gue bener-bener parno. Dan gue bener-bener bingung, kenapa gue malah minta putus? Padahal tadinya gue mau ngomong “Oke, kita baikan aja…”. Gue bego. Banget. Gue cuma bisa berharap dia nggak nerima ini. Dan mohon-mohon sama gue biar nggak putus. Dan sialnya…
    “Yaudah, kita putus.”, jawabnya dengan nada pasrah. Sumpah ini bukan jawaban yang gue mau. Plis, mana bakat dukunmu? Ayo keluarin. Lihat gue, tarik tangan gue dan bilang kalo lo nggak mau putus. Tapi, NIHIL. Gue jadi galau kalo bahasanya anak alay jaman sekarang. Gue jadi risau kalo kata manusia purba jaman dulu. Gue jadi mikir, jaman dulu ada galau nggak sih? Hey, kenapa gue jadi ngebahas geje gini? Gue nggak tau, kayak ada yang sakit tapi entah dimana. Gue puk puk perut gue juga nggak kembung tuh. Hadeeh.

    Oke, gue sadar kalo belakangan ini gue sering kebawa emosi. Sumpah gue pengen narik omongan gue tapi gak mungkin kan? Sesayang-sayangnya gue sama dia dan hubungan gue, gue nggak mungkin nglakuin itu. Ok fix. Tanggal 12 Juli 20xx, gue sama Ferdi putus tepat tiga bulan kita jadian. Maksud gue bukan kita (aku dan kamu), tapi gue sama Ivan Ferdinand. Lo pada nggak usah GR deh, gue gak mungkin mau sama lo.

    Tapi gue ikhlas, biar aja dia jadi kenangan dalam hidup gue, sama kayak mantan-mantan ganteng gue lainnya. Oh iya, gue sekarang udah kelas IX loh…

    Dan… kembali terulang masa-masa saat gue ngantri buat ngeliat papan pengumuman. Gue ngelihat ada cowok di samping gue. Lamunan membawa gue ke masa lalu. Dan gue berharap cowok yang ada di samping gue ini, Ferdi. Seperti setahun yang lalu. Tapi, dia tak juga berkata apa-apa. Lalu gue perlahan ngelirik dia dan gue sadar kalau itu bukan Ferdi. Bahkan gue jadi males ngelihat cowok ini. Ya, dia Bagus. Cowok menyeramkan yang pernah gue temui. Langsung aja gue tancap gas. Dengan langkah seribu, gue lari kayak ngeliat hantu. Tanpa gue sadari, gue udah lari terlalu jauh. Pandangan gue kini tertuju pada salah satu cowok yang lagi main bola di lapangan. Ngenes, nyes rasanya. Gue hampir aja nangis. Dia natap gue dan gue natap dia. gue dan dia tatap-tatapan. Lengkungan manis muncul dari bibirnya. sumpah maut. Bener-bener ngebuat gue pengen nangis sambil koprol, tapi gak lucu kan? Jadi, gue hanya bisa bales senyumannya lalu pergi dan ngejalanin kehidupan gue seperti dulu, seperti sebelum gue kenal sama dia, Ivan Ferdinand, cowok imut dengan senyuman maut.

    Gue cantik. Gue yakin kalo gue bisa dapetin cowok kayak Ferdi, bahkan lebih. Lebih dari satu maksud gue… Hahaha, becanda keles. Tapi gue juga sadar kalo senyumannya yang maut itu membekas di hati gue. Senyum mantan gue. Gue nggak bakalan lupain lo, Fer. Terlebih kita satu sekolah, tentu nggak semudah pas gue suka sama lo. Dan asal lo tau, sampai detik ini gue masih cinta sama lo. Tapi gue pengen nyimpen perasaan ini di hati gue yang paling kecil. Maksud gue yang paling dalam. Satu yang selalu gue inget, senyum manis lo yang maut itu, yang sampai saat ini masih bisa gue nikmatin. Makasih Fer, makasih buat tiga bulan yang udah lo ukir di kehidupan gue.

    THE END

    PROFIL PENULIS
    Nama: Alif Fatin Fadhilah
    TTL: Lamongan, 11 Juni 1994
    Facebook: http://www.facebook.com/aliffatin.fadhilah
    Twitter: http://www.twitter.com/aliffatin

    Tidak ada komentar:

    Posting Komentar